Obat Antitoksin Dan Logoterapi Untuk Penderita Diabetes Yang Depresi

Sebuah analisis yang diposting di akun internasional obat antitoksin menawarkan bantuan dasar untuk metode perbaikan yang berpusat pada makna untuk mengobati penderita diabetes dan melankolis. Tindakan logoterapi ditemukan untuk mengurangi gejala depresi, mengurangi hilangnya kegugupan, meningkatkan prestasi, dan meningkatkan kepatuhan pengobatan di antara pasien.

Obat Antitoksin Dan Logoterapi Untuk Penderita Diabetes Yang Depresi

Diabetes umumnya ditentukan secara klinis di mana-mana dan kondisi paling mudah berkembang. diabetes I pada dasarnya jenis diabetes yang paling umum, muncul kembali tubuh gagal untuk membalas dengan benar insulin dan tidak dapat mengubah gula darah. Selain itu berbagai masalah kebugaran aktual terus-menerus, situasi ini dikaitkan dengan kemungkinan peningkatan masalah otak bersama dengan depresi dan kecemasan sekarat. Sehingga orang diabetes besar kemungkinan mengalami depresi itu benar.

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Adele Bahar dirangsang untuk meneliti efektivitas psikoterapi di antara pasien diabetes dengan melankolis. khusus, mereka bertujuan untuk menyelidiki strategi yang disebut logoterapi. Ditempatkan oleh psikiater Austria Viktor Frankl, logoterapi adalah berdasarkan prinsip bahwa orang-orang dirangsang melalui keinginan untuk menemukan sarana yang ada dan makna itu juga dapat ditemukan sama dalam kasus yang paling tragis. Oleh karena itu, terapi ini bertujuan untuk meningkatkan kehidupan penderita dengan cara menawarkan mereka dengan peralatan untuk membantu mereka menemukan tujuan individu mereka.

Bahar dan kelompoknya melakukan analisis terkelola di antara empat puluh pasien dengan diabetes dan depresi. Para pasien telah dibagi menjadi dua kelompok – komunitas awal menyelesaikan sepuluh periode mingguan logoterapi setiap sembilan puluh menit, sementara lingkungan perawatan tidak mendapatkan pengobatan. kedua kelompok mencapai penilaian dasar dan publikasi-scan dari kecemasan kematian, depresi, prestasi, dan kepatuhan pengobatan. derajat glukosa darah juga berpantang pada kedua titik waktu.

Periode logoterapi dilakukan dalam lingkungan kelompok dan dimulai dengan pasien memberikan pengalaman mereka dengan kecemasan dan masalah yang mereka hadapi. Dalam sesi selanjutnya, terapis membawa topik-topik seperti alamat untuk ledakan pribadi, transendensi-diri, pencarian makna-pilihan, dan kepositifan sekarat.